Iman Publication Buku Erti Beragama Yang Hilang By Hasrizal Abdul Jamil
Iman Publication Buku Erti Beragama Yang Hilang By Hasrizal Abdul Jamil
Iman Publication Buku Erti Beragama Yang Hilang By Hasrizal Abdul Jamil
Iman Publication Buku Erti Beragama Yang Hilang By Hasrizal Abdul Jamil
Iman Publication Buku Erti Beragama Yang Hilang By Hasrizal Abdul Jamil
Iman Publication Buku Erti Beragama Yang Hilang By Hasrizal Abdul Jamil
Iman Publication Buku Erti Beragama Yang Hilang By Hasrizal Abdul Jamil
Iman Publication Buku Erti Beragama Yang Hilang By Hasrizal Abdul Jamil
Iman Publication Buku Erti Beragama Yang Hilang By Hasrizal Abdul Jamil
Iman Publication Buku Erti Beragama Yang Hilang By Hasrizal Abdul Jamil
Iman Publication Buku Erti Beragama Yang Hilang By Hasrizal Abdul Jamil
Iman Publication Buku Erti Beragama Yang Hilang By Hasrizal Abdul Jamil
Iman Publication Buku Erti Beragama Yang Hilang By Hasrizal Abdul Jamil
Iman Publication Buku Erti Beragama Yang Hilang By Hasrizal Abdul Jamil
Iman Publication Buku Erti Beragama Yang Hilang By Hasrizal Abdul Jamil
Iman Publication Buku Erti Beragama Yang Hilang By Hasrizal Abdul Jamil
Iman Publication Buku Erti Beragama Yang Hilang By Hasrizal Abdul Jamil
Iman Publication Buku Erti Beragama Yang Hilang By Hasrizal Abdul Jamil

Erti Beragama Yang Hilang By Hasrizal Abdul Jamil

Regular price RM35.00 Save RM-35.00
/
Tax included. Shipping calculated at checkout.

Only 44 items in stock!

Paperback, 313 muka surat 
Genre: Self-Help
Bahasa: Melayu

Jika beragama itu baik, mengapa ada orang beragama yang berperangai sebaliknya?

Ada yang melazimi ibadah, tetapi suka menzalimi dan menindas orang lain.

Ada yang rajin membaca al-Quran, tetapi menerima rasuah dan saling bermusuh apabila tidak sefahaman.

***

Tidak dapat dinafikan, kehidupan dan tingkah laku seseorang banyak didorong oleh kefahamannya terhadap agama. Jika benar kefahaman tersebut, maka akan benarlah juga kehidupan dan tingkah lakunya.

Andai kita memperbaiki cara kita memahami agama, kita ibarat memperelok kehidupan kita secara seluruhnya.

Melalui buku Erti Beragama Yang Hilang, Ustaz Hasrizal Abdul Jamil menjelaskan sudut-sudut agama yang sering dilupakan dan disalahfahami.

Antaranya perkaitan akidah dan ibadah dengan kehidupan, acuan akhlak, juga isu perhubungan sesama manusia, agar kita dapat melalui kehidupan di dunia dengan baik sekali gus mengecapi kenikmatan hidup yang abadi di akhirat kelak.
Related search: erti agama yang hilang, seni beragama yang hilang, ramadan, ramadhan

Customer Reviews

Based on 24 reviews
67%
(16)
33%
(8)
0%
(0)
0%
(0)
0%
(0)
N
N.H.(.

Alfadhil Ustaz Hasrizal memberi nafas baru kepada buku Apa Erti Saya Menganut Islam tulisan Almarhum Syeikh Fathi Yakan. Buku Almarhum sangatlah terkenal dan sehingga ke hari ini menjadi bahan bacaan wajib dalam mana-mana jemaah Islam dan usrah di negara kita.

Saya berpandangan bahawa buku Erti Beragama Yang Hilang(2021) ini bukanlah sekuel atau prekuel kepada buku Seni Berfikir Yang Hilang(2020). Akan tetapi, kedua-dua buku ini jelas berhubung kait soal Syariatullah (Syariat Allah/wahyu) dan Sunnatullah (hukum alam). Terima kasih Ustaz untuk analogi yang mudah saya fahami, contoh dan huraian yg jelas.

A
A.F.

Sebelum ini saya pernah terfikir, boleh atau tidak kita bertanya soalan-soalan tertentu terutamanya yang berkaitan dengan agama. Ada yang berkata ‘’sudah dikatakan sebegitu, ikuta sahajalah, tak perlu persoalkan lagi.’’ Tapi saya cuma mahu kefahaman.

Dalam bidang sains, lebih terbuka untuk bertanya kerana melibatkan banyak penyelidikan. Tetapi bila timbul terlalu banyak persoalan, sampai manakah kita perlu persoalkan? Adakah semua persoalan itu memerlukan jawapan?

Dalam buku ini saya jumpa jawapannya.

‘Islam tidak larang kita bertanya. Islam mendisiplinkan proses pertanyaan itu.’

‘Bebaskan diri untuk bertanya, tetapi pandulah kebebasan itu dengan meletakkan tujuan yang jelas.’

N
N.(.

“Bebaskan diri untuk bertanya, tetapi pandulah kebebasan itu dengan meletakkan tujuan yang jelas”
“bertanya dengan niat mencari kefahaman terhadap iman kita kepada Allah SWT”
Setiap pekerjaan , perbuatan kita haruslah berlandaskan syari’atullah dan sunatullah. Memang banyak perkara yang dilakukan kerana hanya mengikut cara orang tua kita. Sesuai kita kaji supaya agama itu bukan hanya sebab kita dilahirkan didalamnya, tetapi kita kerana ianya pilihan kita juga. Di zaman yang serba mencabar ini, wajar kita tahu pegangan ini dengan lebih mendalam supaya dapat menjawap persoalan dari kaum2 yang berlainan agama.
Saya juga yakin Islam dan sains memang tidak dapat dipisahkan. Rata2, majoriti kejadian alam adalah menunjukkan kebesaran Tuhan dan sains menerangkan terjadinya sesuatu itu. Namun, tiba juga di suatu persimpangan apabila sains tidak dapat lagi menerangkan apa dan bagaimana sesuatu boleh berlaku. Stephen Hawking pun tidak dapat menerangkan apa ada sebelum the Big Bang. Sains adalah antara subjek terindah bagi mengenal God’s great works terutamanya wujudnya sistem cakerawala penuh dengan planet2 dan berbilion galaksi di luar sana. Memang ingin sangat tahu kenapa agaknya Allah mewujudkan semua itu untuk tatapan umatNya. Sudah tentu sebab utama supaya kita mengaku wujudnya Pencipta utama dan kita menyembah kepadaNya. Mungkinkah semua itu diwujudkan agar manusia; suatu hari nanti dapat meneroka sehingga ke penghujungnya? Mungkinkah semua itu boleh dicapai sebelum Kiamat? Apa pun, segala pertanyaan tentang kewujudan ini perlu berasaskan keimanan kita terhadap Allah SWT.

f
f.(.

Ini merupakan buku Bahasa Melayu saya untuk tahun ini. Bahasa yang digunakan sangat mudah difahami. Contoh yang diberikan juga menyentuh hal-hal yang terjadi dalam kehidupan seharian, jadi lebih mudah maksud sesuatu itu sampai kepada pembaca. Penulis turut memberikan contoh daripada pengalaman beliau sendiri. Selain itu, saya tertarik dengan penyusunan dalam buku ini untuk menjawab Erti Beragama yang Hilang. Bermula dengan pengertian Islam, struktur agama, Akidah, Ibadah, Akhlak, membentuk keluarga Muslim dan diakhiri dengan masa depan untuk Islam. Setiap bab mempunyai pecahan subtopik di mana subtopik tersebut saling berkait dan membuatkan pembaca tidak sedar telah menghabiskan satu bab. Banyak yang saya peroleh daripada pembacaan kali ini antaranya kepentingan Sunnatullah dan Syari’atullah dalam kehidupan, bagaimana akhlak dibincangkan dari sudut yang lebih mendalam, sedikit sejarah Islam yang sudah diketahui tetapi tidak begitu menghayati sebelum ini. Sememangnya 5 bintang untuk buku ini kerana ia telah menyentuh hati saya, membuatkan saya berfikir dan bermuhasabah.

M
M.I.(.

Buku ini penulis cuba mengetengahkan beberapa perkara yang harus kembali dilihat oleh pembaca untuk dipenuhi oleh setiap orang yang mengakui beragama Islam agar ia menjadi Muslim yang hakiki, bukan sekadar pengakuan dari kulit luarnya sahaja atau bukan sebab warisan keturunan. Buku ini juga merupakan pembahasan asas kewajiban setiap muslim ketika berseorangan mahupun dalam aspek kolektif.

Customer Reviews

Based on 24 reviews
67%
(16)
33%
(8)
0%
(0)
0%
(0)
0%
(0)
N
N.H.(.

Alfadhil Ustaz Hasrizal memberi nafas baru kepada buku Apa Erti Saya Menganut Islam tulisan Almarhum Syeikh Fathi Yakan. Buku Almarhum sangatlah terkenal dan sehingga ke hari ini menjadi bahan bacaan wajib dalam mana-mana jemaah Islam dan usrah di negara kita.

Saya berpandangan bahawa buku Erti Beragama Yang Hilang(2021) ini bukanlah sekuel atau prekuel kepada buku Seni Berfikir Yang Hilang(2020). Akan tetapi, kedua-dua buku ini jelas berhubung kait soal Syariatullah (Syariat Allah/wahyu) dan Sunnatullah (hukum alam). Terima kasih Ustaz untuk analogi yang mudah saya fahami, contoh dan huraian yg jelas.

A
A.F.

Sebelum ini saya pernah terfikir, boleh atau tidak kita bertanya soalan-soalan tertentu terutamanya yang berkaitan dengan agama. Ada yang berkata ‘’sudah dikatakan sebegitu, ikuta sahajalah, tak perlu persoalkan lagi.’’ Tapi saya cuma mahu kefahaman.

Dalam bidang sains, lebih terbuka untuk bertanya kerana melibatkan banyak penyelidikan. Tetapi bila timbul terlalu banyak persoalan, sampai manakah kita perlu persoalkan? Adakah semua persoalan itu memerlukan jawapan?

Dalam buku ini saya jumpa jawapannya.

‘Islam tidak larang kita bertanya. Islam mendisiplinkan proses pertanyaan itu.’

‘Bebaskan diri untuk bertanya, tetapi pandulah kebebasan itu dengan meletakkan tujuan yang jelas.’

N
N.(.

“Bebaskan diri untuk bertanya, tetapi pandulah kebebasan itu dengan meletakkan tujuan yang jelas”
“bertanya dengan niat mencari kefahaman terhadap iman kita kepada Allah SWT”
Setiap pekerjaan , perbuatan kita haruslah berlandaskan syari’atullah dan sunatullah. Memang banyak perkara yang dilakukan kerana hanya mengikut cara orang tua kita. Sesuai kita kaji supaya agama itu bukan hanya sebab kita dilahirkan didalamnya, tetapi kita kerana ianya pilihan kita juga. Di zaman yang serba mencabar ini, wajar kita tahu pegangan ini dengan lebih mendalam supaya dapat menjawap persoalan dari kaum2 yang berlainan agama.
Saya juga yakin Islam dan sains memang tidak dapat dipisahkan. Rata2, majoriti kejadian alam adalah menunjukkan kebesaran Tuhan dan sains menerangkan terjadinya sesuatu itu. Namun, tiba juga di suatu persimpangan apabila sains tidak dapat lagi menerangkan apa dan bagaimana sesuatu boleh berlaku. Stephen Hawking pun tidak dapat menerangkan apa ada sebelum the Big Bang. Sains adalah antara subjek terindah bagi mengenal God’s great works terutamanya wujudnya sistem cakerawala penuh dengan planet2 dan berbilion galaksi di luar sana. Memang ingin sangat tahu kenapa agaknya Allah mewujudkan semua itu untuk tatapan umatNya. Sudah tentu sebab utama supaya kita mengaku wujudnya Pencipta utama dan kita menyembah kepadaNya. Mungkinkah semua itu diwujudkan agar manusia; suatu hari nanti dapat meneroka sehingga ke penghujungnya? Mungkinkah semua itu boleh dicapai sebelum Kiamat? Apa pun, segala pertanyaan tentang kewujudan ini perlu berasaskan keimanan kita terhadap Allah SWT.

f
f.(.

Ini merupakan buku Bahasa Melayu saya untuk tahun ini. Bahasa yang digunakan sangat mudah difahami. Contoh yang diberikan juga menyentuh hal-hal yang terjadi dalam kehidupan seharian, jadi lebih mudah maksud sesuatu itu sampai kepada pembaca. Penulis turut memberikan contoh daripada pengalaman beliau sendiri. Selain itu, saya tertarik dengan penyusunan dalam buku ini untuk menjawab Erti Beragama yang Hilang. Bermula dengan pengertian Islam, struktur agama, Akidah, Ibadah, Akhlak, membentuk keluarga Muslim dan diakhiri dengan masa depan untuk Islam. Setiap bab mempunyai pecahan subtopik di mana subtopik tersebut saling berkait dan membuatkan pembaca tidak sedar telah menghabiskan satu bab. Banyak yang saya peroleh daripada pembacaan kali ini antaranya kepentingan Sunnatullah dan Syari’atullah dalam kehidupan, bagaimana akhlak dibincangkan dari sudut yang lebih mendalam, sedikit sejarah Islam yang sudah diketahui tetapi tidak begitu menghayati sebelum ini. Sememangnya 5 bintang untuk buku ini kerana ia telah menyentuh hati saya, membuatkan saya berfikir dan bermuhasabah.

M
M.I.(.

Buku ini penulis cuba mengetengahkan beberapa perkara yang harus kembali dilihat oleh pembaca untuk dipenuhi oleh setiap orang yang mengakui beragama Islam agar ia menjadi Muslim yang hakiki, bukan sekadar pengakuan dari kulit luarnya sahaja atau bukan sebab warisan keturunan. Buku ini juga merupakan pembahasan asas kewajiban setiap muslim ketika berseorangan mahupun dalam aspek kolektif.