Jejak Tarbiah Buku Secangkir Teh Pengubat Letih by Hasrizal Abdul Jamil 202789
Jejak Tarbiah Buku Secangkir Teh Pengubat Letih by Hasrizal Abdul Jamil 202789
Jejak Tarbiah Buku Secangkir Teh Pengubat Letih by Hasrizal Abdul Jamil 202789
Jejak Tarbiah Buku Secangkir Teh Pengubat Letih by Hasrizal Abdul Jamil 202789
Jejak Tarbiah Buku Secangkir Teh Pengubat Letih by Hasrizal Abdul Jamil 202789
Jejak Tarbiah Buku Secangkir Teh Pengubat Letih by Hasrizal Abdul Jamil 202789
Jejak Tarbiah Buku Secangkir Teh Pengubat Letih by Hasrizal Abdul Jamil 202789
Jejak Tarbiah Buku Secangkir Teh Pengubat Letih by Hasrizal Abdul Jamil 202789
Jejak Tarbiah Buku Secangkir Teh Pengubat Letih by Hasrizal Abdul Jamil 202789
Jejak Tarbiah Buku Secangkir Teh Pengubat Letih by Hasrizal Abdul Jamil 202789

Secangkir Teh Pengubat Letih by Hasrizal Abdul Jamil

Other books by Hasrizal Abdul Jamil

Regular price RM30.00 Save RM-30.00
/
Tax included. Shipping calculated at checkout.
Enjoy FREE shipping on orders above RM120.

Only 58 items in stock!

Penulis: Hasrizal Abdul Jamil

Penerbit: Jejak Tarbiah

Bil. Muka Surat: 337

Tahun Terbitan: 2020

ISBN: 9789671754344

Format: Paperback


SECANGKIR TEH PENGUBAT LETIH adalah sebuah catatan kembara. Kembara yang melihat dengan hati. Kembara yang bertujuan untuk memahami cara kerja Allah pada alam dan manusia. Pada Syariatullah dan Sunnatullah yang mengaturnya.

SECANGKIR TEH PENGUBAT LETIH adalah naskhah yang merakam catatan kembara Ustaz Hasrizal Abdul Jamil di bumi Khilafah Othmaniyyah, Turki, pada mengenal hati budi kenalan dan teman, yang sudah lama berkongsi persaudaraan atau yang disapa di pinggir jalanan. Pada penulis kesemua mereka adalah cara Allah mendidik untuk melihat Islam dengan penuh yakin, bahawa sehitam mana pun gelapnya malam, sentiasa ada kunang-kunang meminjamkan cahaya, bekal menanti sirnanya gelita, hingga terbit fajar janji-Nya.

Customer Reviews

Based on 5 reviews
40%
(2)
40%
(2)
20%
(1)
0%
(0)
0%
(0)
K
Khadijah Adam (goodreads)

Saya bermula bacaan dengan rasa teruja. Turki adalah salah satu negara yang teringin saya jejakkan kaki. Pada bab-bab awal banyak menceritakan budaya Turki. Saya suka. Mengimbau zaman di Indonesia ketika saya belajar dengan abla (kakak) dari Turki.

Selepas separuh buku, saya mula rasa sesak nafas membaca. Semput. Sedih dengan apa yang terjadi. Saya akui tidak berapa cakna dengan hal di luar Malaysia suatu ketika dahulu. Membaca peristiwa yang pernah berlaku di Turki buat saya terfikir, "Sungguh tak sangka." Tak sangka pergolakan yang berlaku sebegitu rupa.

Terima kasih Ustaz Hasrizal yang menceritakan dengan sangat menusuk. Saya masih terasa sehingga sekarang.

P/s: Ini adalah buku penulis yang pertama saya baca. Tidak sabar mahu baca sambungan travelog penulis ini.

H
Hafizie (goodreads)

Buku yang sangat menarik di mana Ust Hasrizal menceritakan pengalaman beliau mengembara di Turki. Apa yang uniknya di dalam buku ini adalah ianya bukan catatan pengembaraan semata-mata tetapi disulam dengan ulasan beliau dan juga rakaman interaksi beliau bersama sahabat beliau yang berbangsa Turki. Banyak mutiara-mutiara yang dititipkan sebagai makanan minda dan fikiran yang boleh dijadikan panduan kehidupan terutama di dalam kerangka mengembalikan izzah Islam di bumi Malaysia. Bagi yang pernah ke Turki, coretan ini akan lebih menusuk jiwa terutamanya jika ke sana dengan niat ingin mempelajari atau mengenali lebih dekat bumi khalifah ini.

Pengalaman peribadi aku ke Istanbul suatu masa dahulu sedikit sebanyak terimbau ketika membaca buku ini, seperti keramahan orang Turki. Aku dan rakan-rakan pernah diajak untuk ke rumah minum teh oleh seorang pak cik yang menegur kami di masjid Eyub. Kami semua yang pada mulanya sangsi (takut kena tipu) tapi akhirnya pergi juga menerima pelawaan pak cik tersebut. sampai di rumah, pak cik tersebut melayan kami seperti pernah kenal lama. seperti biasa, teh dihidangkan kepada kami sambil berborak-borak walaupun seperti ayam itik (bahasa inggeris pak cik tersebut tak berapa bagus). Kami juga dipelawa untuk tidur di rumahnya (la ila ha illa Allah, no problem katanya) tetapi kami menolak. Sebelum berpisah, pak cik itu ajak kami bernasyid bersama-sama sebagai tanda kenangan dan doa.

N
Nur Elvina (goodreads)

Menyusuri kemanisan ukhuwah penulis dengan Fatih, pemuda Turki disulami dengan perbincangan politik dan sosiobudaya negara bekas Daulah Uthmaniyah. Bermula daripada kegemilangan pemerintahan Dr Necmettin Ebrakan sehinggalah kejatuhan beliau akibat gerakan sekularisme Turki.

Terasa terlalu banyak nikmat yang perlu disyukuri di Malaysia apabila penulis membentang cabaran saudara muslim di sana pada era 90-an. Bukan sahaja wanita dilarang memakai hijab malahan institusi agama ditindas serta diarahkan tutup.

Tersentuh dengan kegigihan Ustaz Hasrizal menjejak semula sahabat-sahabat yang telah lama terpisah walaupun dalam keadaan Turki yang huru-hara dengan pentadbirannya serta situasi Turki pasca gempa bumi.

S
Syed Shahrom Wafa (goodreads)

Kesinambungan dari buku Rindu Bau Pohon Tin oleh penulis. Jika buku tersebut menceritakan segalanya tentang Jordan sepanjang penulis menuntut di sana, buku ini pula berbicara mengenai Turki. Yang sepatutnya menjadi destinasi pengajian peringkat seterusnya buat penulis lama dahulu, namun tidak kesampaian atas sebab-sebab tertentu.

Namun itu tidak menjadikan buku ini kering dari segi pengisiannya. Malahan jauh sama sekali dari itu. Dengan pengalaman lebih 20 kali penulis ke sana, ini pastinya bukan kisah pengembaraan ke Turki yang biasa-biasa.

Penulis mencatatkan & membongkar segalanya, apa yang beliau hadapi dan rasa, dengan berbekalkan sekelumit ilmu dari sejarah lama & tafsiran Al-Quran sepanjang berada disana. Bagaimana Turki dari zaman kejatuhan empayar Uthmaniyah, kepada pertukaran drastik sekular Ataturk, kepada pemerintahan pro-Islam oleh Parti Rafah di pertengahan 90an, kepada pemerintahan tentera, dan kepada pemerintahan awal Erdogan yang kini. Perubahan dari pertengahan tahun 90an itu dapat dirasai sendiri oleh penulis sejak beliau jatuh cinta dengan negara ini sejak sekian lama.

Penulis selesa berbicara mengenai sisi lain Turki, selain tempat-tempat yang dilawati oleh beliau sepanjang mengembara disana (yang sudah menjadi kemestian bagi sebuah travelog tentunya). Mengenai keramahan & kebaikan rakyatnya, rasa kagum beliau terhadap ramainya para hafiz Al-Quran yang lahir dalam masyarakat mereka, dan bagaimana ini telah menjadi sebahagian dari budaya mereka. Bagaimana hormatnya mereka terhadap makanan dan ilmu. Bahkan pencuri dompet juga ada memberikan secebis pengajaran buat penulis disana.

Kesengsaraan & cabaran hidup rakyat Turki dalam mengimbangi pertembungan budaya sekular barat & Islam timur juga tidak kurang hebatnya. Ditambahkan lagi dengan pelbagai sekatan dari pihak pemerintah dan parti politik yang berpegangan sekular, terlampau Atarturk pendekatannya. Isu pengharaman pemakaian tudung yang pernah hangat satu ketika dahulu, isu pengharaman banyak parti politik yang pro-Islam, penutupan & sekatan terhadap sekolah agama dan pengajian Islam di universiti serta semua penuntutnya, kejatuhan mata wang Lira, itu semua sangat besar impaknya terhadap rakyat Turki. Semuanya itu ada diluahkan oleh penulis disepanjang penulisan buku ini.

Kisah indah ukhwah persahabatan yang beliau jalinkan dengan warga tempatan disana juga banyak mengajar kita erti bersahabat kerana Allah. Bersahabat kerana satu tujuan, demi agama, bukannya keperluan, demi dunia. Indah kisah penulis dengan sahabat-sahabat Turki beliau ini yang telah menjangkau puluhan tahun usianya. Dari beliau bujang hingga sudah beranak-pinak kini.

Apa yang pasti, jika anda inginkan rujukan pengembaraan bertemakan sejarah Islam di Turki, inilah buku yang perlu anda cari.

Jika anda sukakan penulisan Hamka dalam buku kembara beliau ke Amerika Syarikat dan Iraq (4 Bulan Di Amerika Jilid 1 dan Di Tepi Sungai Dajlah: Kembara ke Kota Baghdad, Iraq), mahupun Imam Al-Tahtawi Mesir ketika ke Paris (Imam Di Kota Paris: Kembara Seorang Imam Di Kota Paris), anda perlu teladani buku ini. Mereka mengembara bukan sekadar mengembara. Mereka menyerap semaksimumnya.

Baik. Langsung kepada kisah penulis ketika di Great Britain pula selepas ini, dengan buku Di Hamparan Shamrock Ku Seru Nama-Mu

N
Norsyahirah Shahrir (goodreads)

Menarik. Ada kisah Sultan Abdul Hamid II.

Membaca travelog ini, membuatkan saya teringat akan karya Zaid Akhtar, Rona Bosphorus yang berlatarkan bumi Turki.

Paling suka bab Ukhwah di Bumi Afyon.

Salah satu nilai yang saya pelajari ialah, hormatilah pilihan orang lain. Saya juga jadi bersyukur apabila mengenangkan nikmat dapat bebas bertudung di negara sendiri, berbeza dengan Turki.

Pada penghujung buku, isinya agak berat.

Tertanya-tanya juga, bagaimana keadaan Turki pada 2021 ini?

Customer Reviews

Based on 5 reviews
40%
(2)
40%
(2)
20%
(1)
0%
(0)
0%
(0)
K
Khadijah Adam (goodreads)

Saya bermula bacaan dengan rasa teruja. Turki adalah salah satu negara yang teringin saya jejakkan kaki. Pada bab-bab awal banyak menceritakan budaya Turki. Saya suka. Mengimbau zaman di Indonesia ketika saya belajar dengan abla (kakak) dari Turki.

Selepas separuh buku, saya mula rasa sesak nafas membaca. Semput. Sedih dengan apa yang terjadi. Saya akui tidak berapa cakna dengan hal di luar Malaysia suatu ketika dahulu. Membaca peristiwa yang pernah berlaku di Turki buat saya terfikir, "Sungguh tak sangka." Tak sangka pergolakan yang berlaku sebegitu rupa.

Terima kasih Ustaz Hasrizal yang menceritakan dengan sangat menusuk. Saya masih terasa sehingga sekarang.

P/s: Ini adalah buku penulis yang pertama saya baca. Tidak sabar mahu baca sambungan travelog penulis ini.

H
Hafizie (goodreads)

Buku yang sangat menarik di mana Ust Hasrizal menceritakan pengalaman beliau mengembara di Turki. Apa yang uniknya di dalam buku ini adalah ianya bukan catatan pengembaraan semata-mata tetapi disulam dengan ulasan beliau dan juga rakaman interaksi beliau bersama sahabat beliau yang berbangsa Turki. Banyak mutiara-mutiara yang dititipkan sebagai makanan minda dan fikiran yang boleh dijadikan panduan kehidupan terutama di dalam kerangka mengembalikan izzah Islam di bumi Malaysia. Bagi yang pernah ke Turki, coretan ini akan lebih menusuk jiwa terutamanya jika ke sana dengan niat ingin mempelajari atau mengenali lebih dekat bumi khalifah ini.

Pengalaman peribadi aku ke Istanbul suatu masa dahulu sedikit sebanyak terimbau ketika membaca buku ini, seperti keramahan orang Turki. Aku dan rakan-rakan pernah diajak untuk ke rumah minum teh oleh seorang pak cik yang menegur kami di masjid Eyub. Kami semua yang pada mulanya sangsi (takut kena tipu) tapi akhirnya pergi juga menerima pelawaan pak cik tersebut. sampai di rumah, pak cik tersebut melayan kami seperti pernah kenal lama. seperti biasa, teh dihidangkan kepada kami sambil berborak-borak walaupun seperti ayam itik (bahasa inggeris pak cik tersebut tak berapa bagus). Kami juga dipelawa untuk tidur di rumahnya (la ila ha illa Allah, no problem katanya) tetapi kami menolak. Sebelum berpisah, pak cik itu ajak kami bernasyid bersama-sama sebagai tanda kenangan dan doa.

N
Nur Elvina (goodreads)

Menyusuri kemanisan ukhuwah penulis dengan Fatih, pemuda Turki disulami dengan perbincangan politik dan sosiobudaya negara bekas Daulah Uthmaniyah. Bermula daripada kegemilangan pemerintahan Dr Necmettin Ebrakan sehinggalah kejatuhan beliau akibat gerakan sekularisme Turki.

Terasa terlalu banyak nikmat yang perlu disyukuri di Malaysia apabila penulis membentang cabaran saudara muslim di sana pada era 90-an. Bukan sahaja wanita dilarang memakai hijab malahan institusi agama ditindas serta diarahkan tutup.

Tersentuh dengan kegigihan Ustaz Hasrizal menjejak semula sahabat-sahabat yang telah lama terpisah walaupun dalam keadaan Turki yang huru-hara dengan pentadbirannya serta situasi Turki pasca gempa bumi.

S
Syed Shahrom Wafa (goodreads)

Kesinambungan dari buku Rindu Bau Pohon Tin oleh penulis. Jika buku tersebut menceritakan segalanya tentang Jordan sepanjang penulis menuntut di sana, buku ini pula berbicara mengenai Turki. Yang sepatutnya menjadi destinasi pengajian peringkat seterusnya buat penulis lama dahulu, namun tidak kesampaian atas sebab-sebab tertentu.

Namun itu tidak menjadikan buku ini kering dari segi pengisiannya. Malahan jauh sama sekali dari itu. Dengan pengalaman lebih 20 kali penulis ke sana, ini pastinya bukan kisah pengembaraan ke Turki yang biasa-biasa.

Penulis mencatatkan & membongkar segalanya, apa yang beliau hadapi dan rasa, dengan berbekalkan sekelumit ilmu dari sejarah lama & tafsiran Al-Quran sepanjang berada disana. Bagaimana Turki dari zaman kejatuhan empayar Uthmaniyah, kepada pertukaran drastik sekular Ataturk, kepada pemerintahan pro-Islam oleh Parti Rafah di pertengahan 90an, kepada pemerintahan tentera, dan kepada pemerintahan awal Erdogan yang kini. Perubahan dari pertengahan tahun 90an itu dapat dirasai sendiri oleh penulis sejak beliau jatuh cinta dengan negara ini sejak sekian lama.

Penulis selesa berbicara mengenai sisi lain Turki, selain tempat-tempat yang dilawati oleh beliau sepanjang mengembara disana (yang sudah menjadi kemestian bagi sebuah travelog tentunya). Mengenai keramahan & kebaikan rakyatnya, rasa kagum beliau terhadap ramainya para hafiz Al-Quran yang lahir dalam masyarakat mereka, dan bagaimana ini telah menjadi sebahagian dari budaya mereka. Bagaimana hormatnya mereka terhadap makanan dan ilmu. Bahkan pencuri dompet juga ada memberikan secebis pengajaran buat penulis disana.

Kesengsaraan & cabaran hidup rakyat Turki dalam mengimbangi pertembungan budaya sekular barat & Islam timur juga tidak kurang hebatnya. Ditambahkan lagi dengan pelbagai sekatan dari pihak pemerintah dan parti politik yang berpegangan sekular, terlampau Atarturk pendekatannya. Isu pengharaman pemakaian tudung yang pernah hangat satu ketika dahulu, isu pengharaman banyak parti politik yang pro-Islam, penutupan & sekatan terhadap sekolah agama dan pengajian Islam di universiti serta semua penuntutnya, kejatuhan mata wang Lira, itu semua sangat besar impaknya terhadap rakyat Turki. Semuanya itu ada diluahkan oleh penulis disepanjang penulisan buku ini.

Kisah indah ukhwah persahabatan yang beliau jalinkan dengan warga tempatan disana juga banyak mengajar kita erti bersahabat kerana Allah. Bersahabat kerana satu tujuan, demi agama, bukannya keperluan, demi dunia. Indah kisah penulis dengan sahabat-sahabat Turki beliau ini yang telah menjangkau puluhan tahun usianya. Dari beliau bujang hingga sudah beranak-pinak kini.

Apa yang pasti, jika anda inginkan rujukan pengembaraan bertemakan sejarah Islam di Turki, inilah buku yang perlu anda cari.

Jika anda sukakan penulisan Hamka dalam buku kembara beliau ke Amerika Syarikat dan Iraq (4 Bulan Di Amerika Jilid 1 dan Di Tepi Sungai Dajlah: Kembara ke Kota Baghdad, Iraq), mahupun Imam Al-Tahtawi Mesir ketika ke Paris (Imam Di Kota Paris: Kembara Seorang Imam Di Kota Paris), anda perlu teladani buku ini. Mereka mengembara bukan sekadar mengembara. Mereka menyerap semaksimumnya.

Baik. Langsung kepada kisah penulis ketika di Great Britain pula selepas ini, dengan buku Di Hamparan Shamrock Ku Seru Nama-Mu

N
Norsyahirah Shahrir (goodreads)

Menarik. Ada kisah Sultan Abdul Hamid II.

Membaca travelog ini, membuatkan saya teringat akan karya Zaid Akhtar, Rona Bosphorus yang berlatarkan bumi Turki.

Paling suka bab Ukhwah di Bumi Afyon.

Salah satu nilai yang saya pelajari ialah, hormatilah pilihan orang lain. Saya juga jadi bersyukur apabila mengenangkan nikmat dapat bebas bertudung di negara sendiri, berbeza dengan Turki.

Pada penghujung buku, isinya agak berat.

Tertanya-tanya juga, bagaimana keadaan Turki pada 2021 ini?