Sold Out
Zoom the image with mouse

Rindu Bau Pohon Tin by Hasrizal Abdul Jamil

Jejak Tarbiah
200443
Out of stock
Buku
RM28.00

Subcribe to back in stock notification

customers are viewing this product

Penulis: Hasrizal Abdul Jamil

Penerbit: Jejak Tarbiah

Mukasurat: 221

Tahun Terbitan: 2020

ISBN: 9789671754368

Format: Paperback

 

RINDU BAU POHON TIN Merupakan catatan kembara penulis di bumi Jordan. Penulis merakamkan pelbagai iktibar kehidupan, berkongsi cerita, memberi rasa dalam tawa dan air mata. Jauh dari kampung halaman, kelananya sering dilanda payah dan derita. Namun kenangan yang menjenguk selepas perjalanan masa, rindu pula bertamu di jiwa.

Nostalgia itulah yang memperkenalkan erti kehidupan, ukhwah dan kasih sayang. Sesekali pembaca mungkin akan terbawa-bawa suasana yang disampaikan penulis bagaikan sebuah realiti di depan mata. Itulah musafir kelana. Senaskhah travelog yang mengajak kita mencari diri dalam kembara memburu cinta Ilahi!

Customer Reviews

Based on 18 reviews
56%
(10)
44%
(8)
0%
(0)
0%
(0)
0%
(0)
F
Farahani Onara (goodreads)

“Apa beza jalan dengan jalan-jalan?”

“Jalan is you do the walking with reason, and jalan-jalan is just a waste of time!

“So, would you consider yourself as hidup or hidup-hidupan?”

“If we consider ourselves as hidup-hidupan then let us live with no reason. If we are hidup, then let us understand our pupose of life.”

Tajuk buku : Rindu Bau Pohon Tin by Ustaz Hasrizal Abdul Jamil

Rating : 5 Stars

Buku ini merupakan keluaran Jejak Tarbiah yang mengisahkan pengalaman ‘travelog’ Ustaz Hasrizal sepanjang menjadi pelajar di Jordan. Kandungan buku terbahagi kepada dua iaitu semasa beliau menjadi pelajar di Jordan & semasa beliau ke Qatar untuk membuat perkongsian bersama pelajar Malaysia di sana.

Coretan yang santai tapi penuh berisi. Ini kali pertama saya memilih untuk membuat catatan dengan membuat nota didalam buku! (guna pensel lah tapi) Saya seorang yang tidak gemar untuk menconteng/menulis di dalam buku sebab sayangkan buku. Tetapi, bila baca buku ni, saya rasa saya perlu menulis & buat nota di dalamnya, tidak cukup hanya melekatkan sticky tab untuk bahagian-bahagian yang penting buat saya. Tu pun saya rasa nak tanda satu buku haha.

Gaya bahasa yang mudah difahami, tetapi ada beberapa ‘terms’ yang digunakan saya kurang faham, tapi buat saya rajin untuk ‘search’ maksud perkataan yang digunakan terutamanya ‘terms’ bahasa Arab. Sebab apa rajin nak cari? Sebab buku ini memang menarik untuk difahami.

Worth to read? YES. Sangat-sangat worth! Isi yang menarik & memberi manfaat. Lepas ni nak bacalah karya-karya lain keluaran Ustaz Hasrizal.

L
Liyana Osman (goodreads)

Must read especially for post SPM students who are planning to further study abroad

A
Ahya Hassan (goodreads)

Sangat sesuai dibaca oleh penuntut ilmu bagi membangkitkan semangat dan mengingatkan kembali tujuan sebenar berpenat lelah di jalan ilmu yang tidak menjanjikan harta dunia tetapi insyaa Allah ganjaran di akhirat sana. Erti hidup pada memberi: semoga dengan ilmu, dapatlah kita memberi dengan sebanyak banyaknya.

Sedikit petikan dari puisi penutup buku ini,

"Kita diajarkan cintakan kematian
Bagai musuh kita cintakan kehidupan
Maka di Bumi Israk ini tempatnya
Kau mengenal jihad dan perjuangan"

Terima kasih UHAJ.

A
Asma' Mahadzir (goodreads)

Seronok rupanya baca buku travelog ni. Rasa macam masuk dalam terowong masa. Tiba-tiba saja sudah ada nun beribu batu jauhnya. Jordan, itulah lokasi utama yang menjadi latar belakang perjalanan penulis dalam penulisannya ini.

Di awal pembacaan, penulis membuka mata saya melalui penegasan tentang berkelana demi menuntut ilmu. Petikan ayat surah at-Taubah yang penulis bawakan betul² buat saya termangu seketika. Tidak pernah saya terfikir sedalam itu makna kalimah nafara dan perkaitannya dengan sesuatu yang lain.

Kemudian saya jadi tersentap sendiri bila memikirkan — apa matlamat saya sewaktu mula² mendaftar di UKM dahulu? Seiringkah ia dengan apa yang Allah mahu saya dapatkan?

Semakin saya cuba fahami gaya pemikiran penulis, semakin saya temukan persamaannya dengan para pensyarah saya. Tutur katanya ringkas namun padat. Tegurannya tajam menusuk, penuh kepahitan untuk ditelan. Setiap bait yang disampaikan, walau santai namun sarat dengan pesanan-pesanan. Adakalanya disulami pula dengan lawak jenaka, namun percayalah lelucon itu bukan kosong, akan tetapi ada maksud tersiratnya.

Oh rindu betul saya pada pensyarah Jabatan Pengajian Al-Quran dan Al-Sunnah. Mereka insan mulia yang tidak pernah jemu memandu kami dengan ilmu dan nasihat membina.

Jujur buku ini menggamit rasa rindu saya pada UKM & seisinya. Kerana apa yang dipelajari penulis dalam kuliahnya, bagaimana suasananya, apakah yang menjadi isi dalam perbincangan mereka sewaktu kuliah bersama para pensyarah berlangsung, isu-isu utama yang dikupas didalam buku. Semuanya pernah saya lalui sepanjang belajar di UKM. Kerana latar belakang kursus pengajian yang hampir sama.

Banyak iktibar yang saya boleh kutip dari buku ini. Walaupun ia nipis sahaja, membacanya banyak buat saya berfikir dengan lama sekali.

Semoga kita semua tergolong dalam kalangan penuntut ilmu yang berjuang dengan sebenar² perjuangan. Sesuai dengan matlamatnya, untuk Allah dan menuju Allah.

W
Wan Nor Hanifah Hidayah Hanifah Hidayah Wan Kamaruddin

Membaca buku ini membuat hati menjadi sebak. Teringat kenangan 4 tahun di sana.
Sudah dua tahun berlalu, namun kenangan itu masih segar diingatan.

Tidak dinafikan. Terlalu banyak kenangan buruk di sana. Tapi itulah yang dirindukan. Kenangan yang sangat membentuk jiwa penuntut ilmu sana. Mehnah dan cabaran yang datang betul-betul menguatkan kami, si musafir yang dahagakan ilmu.

Ada yang kelakar, gembira, sedih. Semuanya mendidik jiwa kita. Tinggal kita untuk kembali muhasabah dan merenung kembali setiap peristiwa yang berlaku.

Buku ini merupakan buku travelog kedua yang saya baca setelah buku Di Hamparan Shamrock, KuSeru NamaMu.

Rugilah bagi sesiapa yang berpeluang ke bumi Syam sekiranya tidak mengambil semangat juang para Sahabat suatu ketika dahulu. Pensyarah di sana ilmunya sangatlah tinggi. Manfaatkanlah mereka sebaiknya walaupun kadang apa yang mereka fikirkan tidak sama dengan apa yang kita fikirkan. Cuma, jangan cepat melatah. Cuba ambil masa untuk renung semuanya. InsyaAllah hikmahnya akan muncul.

Rindu Bau Pohon Tin by Hasrizal Abdul Jamil
You have successfully subscribed!
This email has been registered
ico-collapse
0
Recently Viewed
Top
ic-expand
ic-cross-line-top