Zoom the image with mouse

Kronikel Empat Bahtera: Gadis Boneka Hadrah by Sri Rahayu Mohd Yusop

PTS Bookcafe
17 In stock
RM25.00
Terms & conditions
customers are viewing this product

Penulis: Sri Rahayu Mohd Yusop
Penerbit: Penerbit X
Tahun Terbitan: 2022
Bahasa: Bahasa Melayu
ISBN: 9789673696222
Bil. Muka surat: 429m/s
Format: Paperback
Harga: RM25.00
Berat: 0.27kg

Sinopsis

Perdita, gadis pemain boneka meneruskan kelangsungan rumah anak yatim yang dia tumpangi dengan membuat pertunjukan bersama adiknya Hassid, si pemain seruling di pasar pelabuhan Hadrah, ibu kota kerajaan Farsina. Pada malam mereka diserang oleh tiga penyangak di lorong gelap kota Hadrah, mereka telah diselamatkan oleh hulubalang istana bernama Jaivad dan tabib bernama Sula.

Erali, putera daripada isteri kedua raja kerajaan Farsina kini lumpuh akibat kemalangan ketika memburu bersama kakandanya, putera mahkota Pharvid. Mengalami kekecewaan dan kesedihan akibat ketidakupayaannya dan tidak mendapat perhatian bondanya yang menumpukan usaha untuk menjamin kedudukan di istana, Erali telah cuba mengambil nyawanya sendiri. Gurunya Ziyad telah berikhtiar supaya Erali kembali pulih. Pencarian Ziyad untuk memulihkan semangat Erali telah menemukannya dengan Perdita dan Hassid, pasukan pertunjukan boneka Hadrah.

Pertemuan insan-insan ini bakal menentukan takdir kerajaan Farsina dan Buana Sepi yang diancam malapetaka yang tidak kenal sempadan benua dan samudera. Kepada Perdita, Hassid, Sula dan Jaivad, Farsina mendedahkan misteri dunianya yang penuh dengan keajaiban dari dasar laut, padang pasir dan puncak gunung.

Customer Reviews

Based on 4 reviews
100%
(4)
0%
(0)
0%
(0)
0%
(0)
0%
(0)
Z
Zalila Isa

Sejujurnya saya belum habis membaca Puteri Naga Tiberius (PNT) kerana naskhah itu tertinggal di kampung. Kemudian, ditakdirkan dengan buku ini, maka selepas ini baca PNT. Mengenali Sri Rahayu dengan novel-novelnya yang banyak memenangi sayembara, tentunya saya akan mengubah mood pembacaan daripada realisme kepada genre fiksyen sains dan fantasi. Nyata, Gadis Boneka Hadrah (GBH) memuaskan pembacaan awal saya dalam genre ini.

GBH menawarkan sebuah kembara fantasi yang boleh bergerak sendiri walaupun tidak membaca kronikel pertamanya, PNT (Tapi sebaik-baiknya dibacalah siri awalnya). Babak dimulakan dengan watak-watak utama yang tersendiri, kemas dan mudah untuk membayangkan figura dan perwatakannya; Sula, Asclepius, Nakhoda Zulkifli, Jaivad, Perdita dan Hassid. Bab 1 pun dah mengikat pembacaan dengan plot yang menarik dan berkembang kemas selepasnya.

Sri Rahayu dalam novel ini membawa isu yang tak lapuk dalam sejarah ketatanegaraan, kemanusiaan, kekeluargaan dan tentunya konflik yang diselesaikan dengan penuh liku. Menariknya, virus yang menjadi salah satu konflik bertepatan dengan situasi semasa, Covid-19, tapi situasinya lebih ganas, kritikan kepada kerakusan raja yang zalim terhadap makhluk laut. Mungkin boleh disamakan dengan perupaan Zombi. Sejarah memang berulang, tinggal kita belajar atau tewas berkali-kali seperti sisyphus.

Sula dan Perdita, wanita yang mendominasi cerita dengan kelebihan-kelebihan yang membuatkan kita teringin memilikinya - Sula dengan kemahiran perubatan tradisional berasaskan pembacaan kitab perubatan dan belajar secara langsung daripada yang pakar, dan Perdita yang memiliki kegeniusan berbahasa, mengolah cerita dan kemandirian yang unggul. Sudah tentu tidak bersifat feminis, novel ini menawarkan gabungan watak lelaki yang juga melengkapkan isu yang dibawa.

Jadi, bagaimana cerita diolah? Cerita bermula dengan persoalan-persoalan besar tentang pemerintahan, kerakusan pemerintah dan orang-orangnya yang kemudian menjadi satu tragedi dan dendam. Jaivad mempunyai misi utama dalam hidupnya walaupun terpaksa membuat keputusan yang perit. Berkhidmat dengan Putera Erali menyampaikan maksud bahawa dunia ini masih ada orang (waris pemimpin) yang baik. Mengubah sesuatu yang zalim memang sukar. Pertemuan kembali dengan Sula dan kesaktian-kesaktian yang membantu (bunian, jin, makhluk laut dll) membuatkan novel ini kaya dengan olahan fantasi yang kemas dan tidak mengganggu kepercayaan pembaca.

Saya suka apabila seni halus (syair, tradisi bercerita) dipaparkan seimbang dengan seni pertahanan diri (pertarungan dan perlawanan fizikal).

Apa yang saya dapat melalui novel ini? Sebuah pengembaraan mengasyikkan dan gaya bahasa penulis yang lancar memudahkan pembacaan divisualkan.

Menunggu kronikel seterusnya!

B
Bayuu Haikalson
Buku kedua daripada empat Kronikel Empat Bahtera ini sungguh mengasyikkan. Page turner juga lah k...

Ceritanya berkisarkan mengenai sebuah kerajaan yang mempunyai raja yang tidak berkeperimanusianan langsung. Dua putera yang berlain ibu. Seorang yang mewarisi sifat raja nya dan seorang lagi berlawan sifatnya. Seorang pengawal diraja yang mempunyai dendam lama yang disimpan. Terdapat juga watak seorang gadis pemain boneka dan adik nya, seorang peneman setia di sampingnya. Dan juga beberapa watak terdahulu di buku pertama yang pertama, Sula memang wajib ada nya. 😂

Aku suka penulis memasukkan beberapa watak haiwan mistik atau purba di dalam karya ini. Tetapi boleh minta nanti dalam buku ketiga, masukkan haiwan mistik yang ada di alam melayu? 👉🏻👈🏻

Ada beberapa scene itu, bila kau baca macam kau jadi tak faham dan kau kena baca dua kali. Ianya macam tergantung. Macam mana dia boleh tahu, peliknya. Hah, macam itu lah perasaan aku. It is okay, kau teruskan pembacaan sebab nanti akan diterangkan di dalam babak seterusnya. Macam ada missing puzzles lah.

Babak yang terbaik sekali lepas Hari Ulang Tahun Farangis itu, situ memang page turner habis lah. Kau kena habiskan juga.. itu lah keseronokan yang abadi bagi aku. 😆

Tapi aku berharap sangat aku dapat baca scene perlawanan antara putera raja ini. Disebabkan terkesan dengan watak Pharvid. Aku berharap ada babak pertarungan antara Pharvid dengan siapa-siapa pun. Baru nampak dia kuat..! Ada beberapa scene yang sedih dan kecewa tak kuat sangat. Rasanya perlu details lagi.

Apa-apa pun aku enjoy dengan keseluruhan karya ini. Seronoknya. Tak sabar untuk buku ketiga dan keempat untuk Kronikel Empat Bahtera ini.

H
Hyeyeongie
Pembacaan yang lebih mengasyikkan! 5🌟

Kali ini kita ikuti pelayaran Sula ke Benua Pasir; dari pelabuhan Farsina ke kota Hadrah. Mustahil lautan tenang tidak bergelora. Dari awal cerita sudah ada pergelutan yg berlaku dek ketamakan Raja Farangis. Sula kini terpaksa menetap di bandar, membawa diri dgn imej yg berbeza.

Lain benua lain bangsanya, di dalam GBH, ada dua watak cilik yang mengangkat separuh perjalanan kisah ini; Perdita si pemain boneka & Hassid si peniup seruling. Satu kemalangan menimpa kedua-duanya mempertemukan mereka dengan Sula & juga seorang hulubalang yang pernah menyelamatkan Sula suatu ketika dahulu (read: tall, dark & handsome😹)

Sekali lagi, penulis tidak menulis kisah cinta Sula (although you cant help not to swoon over the heroes) tetapi pengembaraan beliau. Sekuel kepada Puteri Naga Tiberius ini lebih luas alam fantasinya, tersusun plotnya dengan watak-watak baru yang membuatkan aku teruja sepanjang pembacaan 😆 (seriously, Basilius who?)

Penceritaan Gadis Boneka Hadrah lebih mudah dihadam, bab demi bab buat kita tertanya-tanya background story watak-watak lain seperti Jaivad, Perdita & Hassid. Dialog Gadis Boneka Hadrah juga tak kekok malah lebih berjiwa (Sula-Asclepius banters ftw! 🤣)

Aku masih kagum dengan penulis kerana mampu menyiapkan hikayat ini dalam masa 2 bulan sahaja tanpa jurnal kajian, segalanya dilakar dari memori! 👏🏻👏🏻👏🏻

P/s: buku ini ada DUA EPILOG yg akan bikin kalian panas punggung menunggu buku ketiga 🤣

P/p/s: aku syaki ada sindrom Bawang Merah sbb dlm buku ini pun aku lebih tertarik dgn putera raja berbanding hulubalang perkasa 🤣

Terima kasih Penerbit X atas bukunya! 😘

Kronikel Empat Bahtera: Gadis Boneka Hadrah by Sri Rahayu Mohd Yusop
You have successfully subscribed!
This email has been registered